Welcome to My Blog - It's where I share my best stuff...
Join the Email list to stay in touch :D

* indicates required
By submitting, you are agreeing to receive massages and promos from aufaniyukzanali.me


Sunday, November 10, 2019

Cara Belajar Mengetik 10 Jari

Cara belajar mengetik 10 jari memang menjadi latihan soft skill yang dibutuhkan oleh banyak orang. Mari melihat beberapa situs yang akan membantu Anda cepat belajar mengetik 10 jari. 


Keyhero.com sangat mudah untuk belajar mengetik 10 jari. Anda tinggal pilih bahasa Indonesia supaya langsung bisa latihan


Ini adalah aplikasi sederhana yang saya buat untuk belajar mengetik 10 jari. 


Share:

Saturday, November 9, 2019

Web baru: web.aufaniyukzanali.me

Web baru install. tapi belum tau mau digunakan untuk apa. Udah itu aja. Ini ada text lorem ipsum automatis dari MS Office Word.

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Maecenas porttitor congue massa. Fusce posuere, magna sed pulvinar ultricies, purus lectus malesuada libero, sit amet commodo magna eros quis urna. Nunc viverra imperdiet enim. Fusce est.


Vivamus a tellus. Pellentesque habitant morbi tristique senectus et netus et malesuada fames ac turpis egestas. Proin pharetra nonummy pede. Mauris et orci. Aenean nec lorem.


In porttitor. Donec laoreet nonummy augue. Suspendisse dui purus, scelerisque at, vulputate vitae, pretium mattis, nunc. Mauris eget neque at sem venenatis eleifend. Ut nonummy.


 



Best Regards,
Aufani Yukzanali

Share:

Friday, September 13, 2019

Apa Yang Bagusnya Terjadi Ketika Perselingkuhan Terbongkar?

Yang biasanya terjadi ketika perselingkuhan terbongkar adalah amarah di satu sisi, dan keputusasaan yang menyedihkan di sisi lain. Orang yang berselingkuh mengakui bahwa mereka telah melakukan sesuatu yang jelas mengerikan karena alasan-alasan yang membuat mereka tidak berminat untuk membela diri.

Korban perselingkuhan tentu sangat terluka dan marah. Ia terkejut oleh kebohongan tentang pesan dan pertemuan; ia dikejutkan oleh keburukan yang ditunjukkan oleh pasangannya ketika membuka pakaian dan berhubungan seks dengan orang lain (ketika mereka seharusnya mandi).


Ada tuduhan brutal, air mata dan merajuk yang sangat panjang.

Hubungan itu mungkin hancur atau mungkin berlanjut - tetapi pasti ada tingkat permusuhan yang tinggi dan ketidakpercayaan yang pasti berlangsung lama di masa depan. Pasangan yang bersalah akan tahu bahwa mereka sekarang tidak akan pernah dapat membuat pengaduan yang akan diterima, atau mengharapkan belas kasihan atau kelembutan. Tugas mereka adalah untuk menebus lebih atau kurang tanpa akhir.

Tetapi ada kemungkinan lain yang dapat dibuat dalam bentuk fantasi utopianya.

Dalam hal ini, ketika perselingkuhan terbongkar, faktor utama tidak akan dilihat sebagai kelamin atau pertemuan hotel atau ciuman di kamar mandi. Melainkan perselingkuhan akan dipahami sebagai gejala ketidakbahagiaan yang bisa dilakukan oleh kedua pasangan untuk mengeksplorasi dan menyelesaikan tanpa dendam.


Masalah sebenarnya adalah 'apa yang menyebabkan perselingkuhan?' - bukan 'beraninya kau?' Fokusnya ada pada bagaimana hal itu terjadi sehingga salah satu dari mereka bisa dalam keadaan siap-selingkuh.

Diskusi tidak akan didukung oleh kecemburuan, tetapi dengan rasa ingin tahu yang terbuka. Sasaran sebenarnya dari penyelidikan tidak akan ketika pertemuan berlangsung atau apa yang terjadi di tepi laut; itu akan menjadi tugas mengungkap saat-saat terputusnya emosi yang terjadi selama bertahun-tahun sebelum pertemuan yang menentukan itu.

Bersama-sama, pasangan itu mungkin melalui bagaimana mereka datang untuk saling menerima begitu saja, bagaimana salah satu dari mereka merasa disalahpahami atau ditinggalkan atau diabaikan, mengapa begitu sulit untuk mengatasi rasa sakit mereka dan bagaimana hal-hal dapat diperbaiki di masa depan.

Beban tidak akan ditanggung semata-mata di pundak orang yang berselingkuh. Akan diterima, dengan kedewasaan yang luar biasa, bahwa pasti ada masalah di kedua sisi. Orang yang secara normal 'dikhianati' akan mengakui bahwa penghubung itu hanya sebagian dari tanggung jawab pasangan yang tidak setia.

Bagi mereka, orang yang berselingkuh tidak akan terlalu fokus pada kesalahan mereka sendiri; mereka akan khawatir dan sedih dengan ketidakmampuan mereka, pada tahap yang cukup awal, untuk mengkomunikasikan kesusahan dan keterasingan mereka yang tumbuh. Mereka akan menemukan kesalahan mereka bukan di sekitar berhubungan seks dengan orang lain tetapi di sekitar gagal untuk mencari cara untuk mengomunikasikan luka emosional mereka dengan benar dan pada waktu yang tepat untuk pasangan mereka.

Alih-alih dihancurkan, hubungan itu justru akan ditingkatkan - karena pasangan itu akan muncul dengan pemahaman yang jauh lebih baik tentang bagaimana menghindari jenis pemutusan emosional yang telah menginspirasi perselingkuhan di tempat pertama.

Melihat kembali hubungan mereka, mereka akan mengidentifikasi perselingkuhan sebagai titik balik yang penting setelah itu mereka secara bertahap belajar untuk lebih sabar, lebih pengertian dan lebih banyak berkomunikasi satu sama lain.

Harus diakui, ini ideal.

Beberapa dari kita akan mengelola perilaku yang patut dicontoh. Mungkin ada adegan irasional. Tetapi harapannya adalah bahwa terlepas dari kemarahan dan rasa pengkhianatan, pada tahap tertentu dapat benar-benar ada pengakuan bahwa perselingkuhan tidak terjadi secara kebetulan atau entah dari mana.


Ini akan dipandang sebagai sesuatu yang jelas-jelas buruk tetapi juga bisa dipahami; satu orang mungkin jauh lebih bersalah, tetapi tidak mungkin yang lain tidak memiliki peran sama sekali dalam menciptakan keadaan siap perselingkuhan.

Dan perselingkuhan tidak akan dilihat sebagai gejala dari hasrat yang berpikiran kejam untuk keluar dari hubungan sebanyak permintaan yang terdistorsi untuk keintiman dan koneksi - sebuah upaya, betapapun salah diberlakukan, oleh satu orang untuk berkomunikasi dengan orang lain apa yang mereka inginkan. sangat dicari dan dibutuhkan dari cinta.
Share:

Apa yang Dibutuhkan Biar Bisa Jago Selingkuh?

Selingkuh bukan untuk semua orang. Meskipun kita mungkin membayangkan bahwa kita semua mungkin suatu hari terlibat dalam perselingkuhan melalui dorongan hati, hal ini membutuhkan seperangkat keterampilan yang tidak kita semua miliki.

Dengan bertanya pada diri sendiri apa yang mungkin kita perlukan supaya menjadi jago dan berhasil ketika berselingkuh (dan dengan implikasi mengapa kita mungkin gagal memusnahkan perselingkuhan) bahwa kita mau untuk mendapatkan pengetahuan penting tentang apa kekuatan dan membimbing perselingkuhan dan siapa di antara kita yang terbaik disarankan untuk berselingkuh:

Seni Merasa Disalahpahami


Prasyarat mendasar untuk menjadi baik dalam urusan perselingkuhan adalah penguasaan seni perasaan disalahpahami: kecenderungan untuk percaya bahwa pasangan kita telah gagal menghargai hal-hal penting tentang kita dan bahwa luka tidak akan pernah bisa diperbaiki melalui percakapan yang murah hati dan mendalam.

Seorang pezina yang terampil juga harus menjadi ahli seni tetangga yang meyakini bahwa 'yang lain seharusnya tahu', bahwa pasangan yang tampaknya telah mengecewakan mereka harus lebih mudah memahami mereka (mungkin tanpa mereka bahkan perlu menggunakan kata-kata untuk berbicara) dan telah mengingkari pada tugas implisit untuk memberi mereka hiburan dan kesejahteraan yang konstan. Perselingkuhan yang baik harus, dalam hubungan utama mereka, dengan cara mereka sendiri, sangat idealis.

Perkawinan Orang Lain

Pezina yang baik tahu bahwa pasangan lain tidak begitu menderita. Tidak untuk sebagian besar pernikahan, percakapan yang tegang, malam yang membosankan dan liburan yang mereka kenal dengan baik dari kehidupan mereka sendiri. Orang lain bersenang-senang, perilaku mereka saat makan malam juga menjanjikan. Pasangan lain lebih ramah dan lebih cenderung menginginkan seks; mereka tidak berdebat di dalam mobil atau merajuk selama akhir pekan. Jelas bahwa kutukan khusus, yang harus diperbaiki, telah dikunjungi pada mereka.

Tipu Muslihat

Perselingkuhan yang baik harus tahu bagaimana menjaga wajah yang teguh dan tegas sambil memutar cerita yang sama sekali fantastis tentang apa yang mereka lakukan pada akhir pekan di Jakarta atau di konferensi di Hanoi. Anda harus bisa menemukan jawaban langsung kepada siapa mereka whatsapp-an sekarang di smartphone. Mereka mungkin hanya memiliki beberapa menit untuk menjelaskan dengan siapa mereka berada di sebuah restoran ikan di pusat kota saat makan siang.

Ini membantu dalam semua ini jika seseorang dapat, meskipun hanya sesaat, benar-benar percaya pada kebohongan yang dikatakannya, jika seseorang dapat melepaskan diri dari tirani fakta yang sebenarnya dan dengan tepat mengidentifikasi dengan fantasi yang telah dikanyam.


Untuk meyakinkan, orang perlu membayangkan dengan sangat jelas bahwa itu benar-benar bibi yang ada di restoran dan telepon seseorang benar-benar kehabisan baterai pada akhir pekan. Perzinahan sebentar tahu bahwa mereka benar-benar memiliki anjing dan benar-benar memakan pekerjaan rumah.

***
Sebagian dari kita sama sekali tidak secara ideologis menentang perselingkuhan. Idenya mungkin sangat menarik. Namun, kita mungkin tahu bahwa kita tidak memiliki keberanian yang nyata untuk berselingkuh. Kita mungkin menemukan - sementara secara tak terduga merasa takut pada awal kebohongan, atau dikunjungi oleh rasa mual bersalah di taman bermain - bahwa kita tidak memiliki temperamen untuk mereka; bahwa perselingkuhan adalah keterampilan dan bahwa, yang sangat kita sesali dan bahwa kekasih kita yang masih muda, kita mungkin hanya kurang berbakat untuk berhasil melakukannya.
Share:

Wednesday, September 11, 2019

Cara Menangani Hasrat untuk Selingkuh?

Di dunia yang lebih baik, selingkuh tidak akan terus-menerus mengancam mereka yang menjunjung praktek monogami. Pasangan akan dengan cepat mengenali ketika terputusnya emosi di antara mereka; mereka akan mengambil langkah-langkah langsung dan tepat waktu untuk mengartikulasikan rasa sakit mereka dan karenanya jangan pernah tergelincir ke keadaan siap-selingkuh.

Atau, jika perselingkuhan memang terjadi, dimensi seksual akan ditafsirkan pertama dan terutama sebagai gejala jarak emosional, yang kemudian akan diperbaiki melalui diskusi jujur. Pasangan tidak akan tersiksa oleh rasa takut dan rasa bersalah di satu sisi dan kemarahan dan rasa pengkhianatan di sisi lain.

Tetapi ada ciri-ciri yang melekat pada sifat manusia dan pengaturan sosial kita yang bekerja sangat kuat melawan visi utopia ini. Saat-saat terputusnya emosi, pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, hampir tidak dapat dihindari dan sering terungkap tanpa kita sepenuhnya menyadarinya: kita tidak cenderung menyadari sejak awal sejauh mana kita saling mengecewakan, dan gagal untuk mengakui bahkan untuk diri kita sendiri betapa tertekannya kita telah tumbuh. Selain itu, kita tidak memiliki bakat asli untuk menjelaskan kebencian kita atau untuk ketenangan yang diperlukan untuk mengatasi masalah kita dalam fluks kehidupan sehari-hari.


Hasrat untuk selingkuh - oleh karena itu - tidak akan pernah hilang seluruhnya atau secara spontan. Pilihan apa yang kita miliki untuk setidaknya melemahkan hasrat ini? Sejumlah gerakan, kebiasaan pikiran, dan praktik menunjukkan diri mereka sendiri:

Terapi Hubungan

Hubungan jangka panjang tidak mungkin dibayangkan tanpa gesekan dan kekecewaan; akan ada kesalahpahaman dan miskomunikasi: akan ada berbagai tingkat kebencian di kedua sisi.

Sebagai tanggapan, budaya Romantis modern kita cenderung menyarankan bahwa kita harus menghabiskan lebih banyak waktu bersama dan 'berbicara lebih banyak'. Ini mengasumsikan bahwa penyembuhan masalah dapat menjadi proses spontan dan naluriah, yang perlu kita lakukan adalah menciptakan lebih banyak kesempatan untuk makan malam yang tenang atau jalan-jalan pedesaan. 

Ini adalah konsep yang menyenangkan tetapi pada kenyataannya tidak mungkin berhasil. Begitu tingkat kebencian yang cukup telah terbangun, tumbuh sulit bagi dua orang untuk secara akurat dan efektif membahas masalah mereka. Mereka lebih cenderung berkobar atau terluka - atau jatuh ke dalam kesunyian yang suram dan lingkaran setan untuk saling tuduh.

Terapi Hubungan bertindak dengan pandangan yang sangat berbeda. Ini mengasumsikan sejak awal bahwa komunikasi yang konstruktif seputar kebencian sangat sulit - dan karena itu kita membutuhkan banyak struktur dan panduan jika kita akan berhasil menghapus apa yang mengganggu kita. 

Kita akan membutuhkan kehadiran pihak ketiga yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mempelajari apa yang bisa terjadi dengan komunikasi yang buruk atau baik. Mereka perlu mengajukan pertanyaan secara sistematis untuk menemukan sumber sebenarnya dari kemarahan kita yang tertekan.

Mereka harus mendengarkan apa yang tidak dikatakan secara langsung tetapi hanya mengisyaratkan

Mereka harus mengekstraksi esensi penting dari banyak ucapan berlebihan atau marah.

Mereka harus tetap tidak panik oleh konflik klien mereka karena mereka telah mengalami hal-hal seperti itu berkali-kali sebelumnya. 


Mereka akan membawa percakapan ke tempat-tempat yang kurang diharapkan, tetapi lebih bermanfaat, membahas momen yang mungkin terjadi jauh sebelum pasangan bertemu tetapi yang terus membentuk pertunangan mereka.

Tujuan terapi bukanlah hubungan yang sempurna: itu adalah untuk membuat beberapa tingkat pemutusan tertanggung oleh kedua belah pihak. Ini untuk mengurangi kebencian dan menjauhkan pasangan dari keadaan siap berselingkuh. 

Ini untuk mengedepankan anggapan bahwa suatu hubungan bisa cukup baik walaupun sebenarnya tidak seperti yang diinginkan oleh salah satu orang, dalam fantasi, itu.

Terapi Hubungan tampak seperti sesuatu yang hanya bisa membuat kita tertarik ketika suatu hubungan gagal; bahkan, itu mungkin satu-satunya alat terhebat yang dapat membantu mencegahnya.

Persahabatan Erotis

Budaya romantisme menuntut pasangan kita untuk menjadi segalanya bagi kita; pendekatan yang jauh lebih baik adalah mengakui bahwa teman kita harus diizinkan untuk melengkapi pasangan kita, tanpa harus dipandang sebagai dosa atau pengkhianatan.

Pada titik tertentu kita mungkin bertemu dengan orang lain yang dengannya kita merasakan banyak simpati seksual. Mungkin di sebuah pesta mereka mengatakan sesuatu tentang keinginan mereka yang cocok dengan kita.

Mereka tertawa dengan cara responsif yang indah ketika topik erotis tertentu disentuh dalam diskusi umum. Kita merasakan dari nada suara mereka, dari cara mereka berpakaian atau bergerak, dari hal-hal kecil yang mereka katakan, bahwa mereka akan memahami kita secara erotis sampai tingkat yang tepat.


Mungkin, dalam keadaan seperti itu, sama sekali tidak ada pertanyaan tentang perselingkuhan yang sebenarnya. Kita mungkin tidak ingin membahayakan hubungan utama kita. Namun, ketika kita menghabiskan waktu bersama teman ini, kita merasa seksualitas kita dipahami dan disukai; mereka terpesona ketika kita memberi tahu mereka tentang ceruk asing dari keinginan kita; mereka membiarkan kita memasuki hasrat mereka yang lebih rahasia; kita membahas kerinduan dan kesulitan serta hambatan dan hal-hal yang kita rasa menarik atau mengasyikkan. Kita merasakan waktu yang menghibur dan menghibur dengan mereka dan mengalami pengurangan rasa malu yang nyata.

Kita bukan kekasih, hanya teman, tetapi dengan berbicara dengan mereka, kita akhirnya diyakinkan secara kritis: hal-hal yang kita pikir sangat aneh tentang diri kami, di mata mereka, terungkap sebagai hal yang menarik. Sebagian dari diri kita yang merasa kesepian menemukan teman yang dirindukan.

Menemukan orang lain yang tertarik bertemu dengan kita dengan cara ini mengambil tekanan penting dari hubungan utama kita. Kita tidak harus mencari mitra jangka panjang untuk semuanya. Kita dapat menerima sedikit lebih anggun fakta bahwa pada titik-titik mereka bosan atau ditunda oleh beberapa pemikiran kita.

Dan karena tidak ada seks - dan tidak ada rencana untuk seks - persahabatan semacam ini dapat diterima dengan rahmat oleh pasangan jangka panjang kita. Salah satu jaminan terbaik untuk cinta jangka panjang adalah tidak memaksakan pasangan kita untuk menjadi segalanya bagi kita.

Rahasia Harus Ada

Romantisisme menyamakan cinta dengan kejujuran mutlak. Tetapi hal ini muncul di benak kita - dan dalam budaya kolektif kita - cita-cita yang kuat dan berpotensi menyebabkan masalah: gagasan bahwa jika dua orang saling mencintai satu sama lain, maka mereka harus selalu saling mengatakan kebenaran tentang segala hal. 

Namun dalam jangka panjang selalu ada hal-hal yang dapat kita lakukan yang memiliki kekuatan untuk menyakiti dan sangat menyinggung orang-orang yang kita cintai. Ini membawa kita melawan paradoks mendasar dalam pemahaman modern tentang cinta. 

Menyimpan rahasia tampaknya seperti pengkhianatan suatu hubungan. Pada saat yang sama, kebenaran yang lengkap dapat, jika dibagikan, menempatkan persatuan dalam bahaya fana. 

Kita mungkin begitu sadar akan alasan-alasan buruk untuk menyembunyikan hal-hal yang kita belum cukup memperhatikan alasan-alasan mulia mengapa, dari waktu ke waktu, kesetiaan sejati dapat membuat seseorang mengatakan jauh lebih sedikit daripada seluruh kebenaran. 


Kita sangat terkesan dengan kejujuran, kita lupa kebajikan kerahasiaan yang dipilih dengan jeli, yang tidak harus berarti menahan informasi penting yang sinis tetapi dedikasi untuk tidak menggosok seseorang melawan aspek penuh dan lebih menyakitkan dari sifat seseorang. 

Yang membuat kepalsuan pada poin penting adalah kecenderungan kita untuk membuat hubungan yang tidak menguntungkan. Secara teori, tentu saja sangat mungkin untuk mencintai seseorang secara mendalam dan pada saat yang sama menghabiskan malam bersama orang lain. Tetapi dalam benak setiap orang yang dikhianati, pertemuan itu menjadi identik dengan penolakan terhadap keseluruhan keberadaan mereka. 

Ini memaksa setengah orang yang baik untuk berbohong. Itu karena orang yang dikhianati berada dalam cengkeraman dari apa yang pada dasarnya adalah kepalsuan ('jika kamu menyatakan minat seksual pada orang lain, kamu tidak menyukai saya') sehingga seseorang harus menawarkan dosis ketidakbenaran ('Saya pergi tidur lebih awal ') dengan mana kita bisa memastikan bahwa kebenaran besar (' Aku sangat mencintaimu ') tetap aman.
Share: